Iúil 26, 2004

Gantungan Baju itu ...


Apa hubungan gantungan baju dan cinta ? pasti anda belum pernah mendengarnya ya? ya gantungan baju memang bukan berlian atau logam mulia dan kunci mobil yang dapat membeli cinta. Gantungan baju hanya terbuat dari plastik, kayu atau sebatang logam biasa saja dengan fungsi yang juga sederhana saja yaitu untuk menggantung baju, celana atau dasi juga bisa.

Gantungan baju memang tiudak memilik arti yang begitu penting buat anda yang belum menikah, tapi buat saya yang sudah memiliki isteri maka akan beda sedikit kisahnya, mau dengar? Sok dah silahkan duduk yang rapih lipat tangan anda dan pasang senyum yang paling menawan yang anda miliki :)

Dulu sebelum menikah saya termasuk orang yang tidak begitu peduli dengan yang namanya kerapihan. Ok saya setuju memang orang harus bisa rapih baik itu untuk dirinya maupun tempat dia hidup, entah itu mejanya di kantor atau kamar tidurnya. Tapi apakah harus sedetil mungkin? itu dia yang saya jarang jarang jarang (sengaja diulang tiga kali untuk penekanan) perhatikan sekali.

Ternyata kebiasaan buruk di atas terbawa sampai saya menikah. Nur, isteri saya, yang berbeda sifat karena ternyata dia lebih rapih sampai ke hal-hal yang mendetail tidak jarang menghujani saya dengan kritik kritik baik ringan maupun sedikit pedas tentang kebiasaan saya itu. Ya dari baju yang ga rapih, dan ga mecing sampei urusan-urusan yang menurut saya terlalu berlebihan dan ga terlalu urgent untuk di urusin saat itu juga tapi buat dia justru sebaliknya.

Kasus terakhir adalah gantungan baju yang sudah teronggok di ruang shalat tanpa bisa digunakan, ya karena itu, menurut saya nggak perlu lah kesusu masang, karena toh baju baju belum begitu banyak (maklum pengantin baru) jadi ga usah digantung gantungin segala. Tapi lain lagi menurut Nur katanya hal itu ga elok untuk di lihat, lagian buat apa juga dibeli kalau ga dipasang. Betul juga sih. lagian itu gantungan baju dibeli ketika awal-awal masa pernikahan kami jadi udeh cukup lama juga, saya fikir.

Berbagai alasan saya sampaikan, sebenarnya bukan dibuat-buat tetapi emang kenyataannya di rumah tidak ada palu dan paku. Jadi ya bukan salah saya kan kalau tidak memasang gantungan baju itu sesegera mungkin sesuai keinginan isteri saya. Memang sih akhirnya ketika maen ke rumah orang tua sembari mencicipi masakan kakak saya membawa pulang sebuah palu. Tapi tetap masih tanpa paku.

Ok, setelah empat bulan berlalu, sejak gantungan baju itu teronggok dan isteri saya yang sudah "istirahat" menyuruh-nyuruh saya, akhirnya saya merasa bahwa hari itu adalah saat yang tepat untuk membuat gantungan baju itu berfungsi sesuai kodratnya. Lagi pula hari itu ada tukang yang sedang merenovasi sediki bagian rumah saya, jadi tentunya yang namanya paku bertebaran di mana-mana bukan.

Tanpa babibu langsung saja tangan ini mengambil dua batang paku itu dan menancapkannya di tembok sebagai tempat dudukan gantungan baju. Dan jreeeng-jreeeng sebuah gantunga baju nangkring di tembok rumah saya menuggu baju-baju untuk menyantol atau dicantolin tepatnya. Tapi bukan itu saja, sebuah senyum yang indah terlukis di wajah isteri saya melihat gantungan baju itu sudah berfungsi sambil melirik (membuat saya semakin berdebar debar saja kalau mengingat senyum itu).... Isteri saya berbisik di depan kuping "mas-mas, kita belum punya cermin loh".

Gedebugh!!!

1 Comments:

Anonymous selimut said...

setuju gan, kamar rapi dan bersih tuh ngga penting banget

8:25 a.m.  

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home