Iúil 05, 2006

...untuk butir-butir pasir yang kau bawa....



Sepotong catatan kecil 3-4 tahun lalu


Anakku.....,
Bapakmu bingung nih, mau apa ya? jam 5 nih, tapi mau pulang rasanya masih males banget. Udeh dua minggu ini pagi-pagi badan mulai di gerakkan selang-seling antara silat dan ngepel....Capek juga lumayanlah keringet keluar...kalo dulu waktu SMA mah kayaknya kegiatan kayak gini ga susah-susah amat bahkan dulu pernah bisa keliling lapangan sampa dua puluh kali puteran....dua puluh kali!!! Nak dan bukan sekedar lapangan or else.....namun lapangaaan bolaaa.

Mau tau kenapa bisa begitu?
Begini....khan bapak emang dari dulu nggak mau masuk ke AKABRI,...pas bilang ke nenek dan kakek kamu juga kayaknya mereka OK OK aja, maklum kakek kamukan ABRI juga so sebagai anak yang tidak mau masuk ke lingkungan AKABRI ya musti bilang dong.

Tetapi, tiba2 suatu pagi di laci lemari kamar bapak ada selembaran iklan pembukaan CATAR AKABRI..waks :o setelah di usut-usut ternyata Ibu (nenekmu) yang narok di situ,.....:). ibuuu ibu bisa aja deh, bilang aja kalo kepingin anaknya masuk AKABRI khan sebelumnya bisa ada persiapan. So demi menghargai keinginan nenekmu, mulai deh program lari pagi keliling lapangan digalakkan. Sampai puncaknya ya itu tadi dua puluh kali puteran....ck ck ck sekarang aja sekali dah mau pingsan rasanya.

Tapi tetep aja bapak gagal, Nak.... :)..."kebesaran!!! kata panitia" he he he. Taun depannya dah ga minat lagi soalnya ga ada yang maksa-maksa dan emang dah kuliah di salah sartu PTN di Depok Jawa Barat.

Oh iya tadi di atas lagi bicarain masalah rutinitas baru bapak ya?...jadi begini nak.....bapakmu nih, udeh dua minggu ini mulai olahraga lagi. Salah satu penyebabnya adalah sejak ikutan silat dimarahin terus ama ustadznya...karena bapakmu ini jarang banget latian di rumah so tiap kali latian rutin gerakkannya masih kakuuuu aja, ya udeh kena deh di sindir2....di suruh ngulang2 jurus ampe mau pingsan....."kalo di rumah ga pernah latian, di sini harus sepuluh kali puteran jurus" begitu kira2 kata Ustadznye.....halaaah Naaak nak...satu jurus aja terdiri sekian gerakkan.....bapak ya capek khan :(

Alahmdulillah mulai minggu kemarin ustadz dah ga marahin bapak lagi.....he he he

NAk...bapak kasih tau ya kalo kamu dah terbiasa olahraga jangan sekali-kali deh ninggalin karena nanti ketika akan mulai olahraga lagi rasanya muaaaaleeeees bangheeeeet.....butuh perjuangan lebih berat lagi...hiiiii serem deh pokoknya...

Nak...bapakmu nih ga akan maksa kamu nanti mau jadi ABRI atau dokter....tapi yang bapak mau dari kamu adalah: kamu bisa berguna buat agama (ISLAM tentunya)......apapun peran kamu di situ. Bahkan Bajajpun (bapak ga tau di jamanmu nanti masih ada nggak yang namanya bajaj?...dah diganti kancil mungkini!) ga bisa jalan kalo nggak ada pentil atau bautnya.....kecil tapi vital!

Bajaj tuh nak....beroda tiga..modifikasi dari kendaraan roda dua buatan India. Kamu mungkin mendengar kata modifikasi pasti dah kebayang kendaraan yang "super macho" dan "super cepat"....kamu SALAH!!! emang sih modifikasi, tapi modifnya udeh 20 tahun yang lalu...

Ciri khasnya Bajaj Nak...supirnya itu sambil nyetir bisa naekkin satu kaki kayak org lagi makan di warteg (ngomong2 kamu tau khan warteg?...kalo lom, kamu cari aja deh di ensiklopedia, jelasin bajaj aja dah capek :) )...kalo mau belok ga peduli ada di sisi yang salah (dari sisi paling kanan belok kiri, mendadak lagi!)....kadang2 malah ga pake sen.

OKEH segitu dulu ya Nak...besok bapak sambung lagi InsyaAllah. Doakan bapak dapet rejeki yang halal untuk melamar ibumu (*masih diumpetin Allah SWT*), dan ngopeni kamu dengan uang yang berkah kalo kamu dah muncul di dunia ini...amieeen

Assalamu'alaikum Warohmatullah hi Wabarokatuh



Nak, Sekarang saat ini sudah banyak sekali perubahan sejak bapak menuliskan catatan kecil untuk kamu beberapa tahun lalu. Bapak sudah menemukan ibumu, siapa sangka dulu ketika itu akhirnya bapak menemukan wanita soleha Nak. Tapi Allah SWT memang punya kehendak yang kita tidak akan tahu sampai akhirnya kehendakNya terjadi.

Nak, aku tahu kamu sudah tidak sabar ingin segera bertemu Bapak dan Ibumu, tapi bila belum saatnya maka memang belum saatnya! Jangan kau paksa ibumu untuk mengandungmu. Tahukan bagaimana terakhir kejadiannya ketika kamu memaksa ingin segera bersilaturahmi. Bapak dan Ibumu ini cukup kerepotan karena terkaget-kaget akan kedatanganmu yang tanpa kabar dan tanda-tanda. Akhirnya, kamupun mengurungkan niatnya kan?

Laen kali Nak, beritahu ibumu....kasih ibumu tersayang tanda-tanda kecil seperti layaknya ketika teman-teman kamu akan bersiltaruhami dengan orang tua mereka, hingga bapak dan ibumu tidak gegabah. Bapak janji bila nanti kamu datang lagi nanti bapak tidak akan mengajak ibumu untuk jatuh dari motor hingga berguling-guling. Tidak akan membiarkan ibumu di urut dari ujung kaki sampai ujung kepala, tidak akan mengajak ibumu jalan-jalan naek motor jauh sekali. Pokoknya Nak, bila nanti kamu datang.....InsyaAllah bapak akan siap begitu juga ibumu.

Nak,...kamu mau dikasihkan nama seperti apa?

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home