Lúnasa 15, 2003

::cita2 ku::

coba tanya pada anak kecil "mau jadi apa besar nanti?" InsyaAllah jawabannya ga jauh dari dokter, pilot, tentara atau polisi...bagus loh. Bahkan anak kecil yang keliatannya agak2 muram masa depannya contohnya anak jalanan tetep menggantungkan cita2nya setinggi langit.....lagian juga sapa yang tau masa depan org sih? tidak juga

Gantungkan cita2 setinggi langit :D haah bahagianya kalo inget dulu, ga dibebani ama kenyataan hidup ga perlu realistis bahkan ga usah bikin "prospek" pokoknya setinggi apa yang dikhayalakan, akan terasa dekat sekalii. mau apa tinggal berkhayal he he he.

Waktu saya kecil dulu kebetulan kedua orang tua bekerja, bapak ABRI ibu bidan, sementara berhubung tinggal di komplek, rasanya yang namanya anak kecil jarang banget. So, sehabis pulang sekolah (sekitar jam 11 siang) di rumah ga ada kerjaan laen sambil maenin apa yang ada, dari mobil2an ampe batu2an di halaman depan (sebenarnya ga pantes di bilang halaman, lah wong cuman 5 meteran luasnya) tergantung lagi kepingin berkhayal apa.

Kadang rasanya tinggal di stasiun luar angkasa, soalnya ada batu yang bentuknya segi lima gitu jadi sekilas emang agak2 aerodinamik mirip pesawat luar angkasa, terus bikin gundukan2 di atas tanah biar seperti bukit....zoooom terbanglah pesawat luar angkasaku. Pernah juga ngumpulin tanah liat dibikin dua kubus yang satu besar dan yang satu kecil, yang kecil ditaruh di atas yang besar lalu depan kubus yang kecil ditancapkan sebatang korek, jadilah tank. Paling mudah sih kalo ada mobil2an ya berkhayal aja lagi kejar2an....nguing nguing ngung....he he he

Soal mobil2an dulu pernah debat ama temen depan rumah, antara mobil yang mempan dan ga mempan...menurut saya yang anti peluru ya "ga mempan" dong. Karena taunya arti mempan itu hancur, jadi ga mempan ya ga ancur dong, but now i know.

Namanya Andi (temen depan rumah itu), dr kecil kita maen bareng dia setaun lebih muda dr saya. Kita bahkan punya "kode" untuk saling memanggil. Ingat theme songnya "The A Team"? Naah kaya gitu deh, soalnya kita dulu suka banget ama serial tersebut. Pernah kita bertengkar sampai semingguan. Suatu hari ibu nyuruh mengantarkan makanan ke sana, dan tau ga? yang nerima si Andi itu. Ternyata emang dah pada tau kalo kita musuhan, terus di atur ama ibu kita, supaya baekan .....he he he emang sih jadi baekan bahkan hampir di foto oleh kakaknya pas salaman....sayang telat. What a memory...wah jadi ngelantur.

Cita2ku dulu ga jauh dari pilot...pilot and pilot. Sapa sangka ternyata saya sekarang jadi pustakawan, hidup emg ga musti sama ama yang kita inginkan. Jadi inget kisah Rosul ttg angan2 manusia and kematian...yg intinya angan2 manusia lebih jauh ke depan sehingga suka lupa akan maut yang akan menjemput.

Besok mau apa?, nanti makan apa? jam 7 ntar mau ngapain? ntar mau nonton acara apa di TV......::sigh:: padahal ada yang lebih pasti dari itu semua,....::maut:: jadi merinding kalo inget bekal yang tipis (itu juga ga pasti ada) utk di bawa ke "sana". Dunia emang indah bahkan saking indahnya suka lupa nyiapin bekal.

Tadi khotib jumat mengingatkan tentang 3 hal penyebab kejahatan : 1.sakit hati 2. terpaksa 3. profesi, yang paling gawat kalo kejahatan terdorong karena profesi, segala macam cara bisa aja dilakuin, bahkan untuk hal2 yang sepele. Malah kayaknya kalo ga melakukan kejahatan sekali aja rasa2nya ada yang kurang. Begitu deh kalo emg dunia udeh menjadi tujuan, udah lupa kalo dunia untuk batu loncatan.....

Ya Allah lindunginglah aku dari fitnah dunia, dan apabila detik ini aku harus mati, maka matikanlah aku dalam keadaan yang baik.....amin

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home