Deireadh Fómhair 29, 2003

teraweh 1985

ssstt!!!

jangan ribut ya!!

Solat jangan becanda!!!

Kira-kira begitu deh kalimat-kalimat yang sering terdengar apabila gerombolan cilik ikut2an solat di masjid. Mungkin 5-10 menit bisa tenang, apalagi pas negor sambil masang gaya kayak mau nyentil, dijamin nurut deh tuh gerombolan kecil. Tapiiii, dimulai dari kaki kiri si udin yang garuk garuk kaki kanannya (mungkin di dalam kakinya ada motor yang ga boleh berenti yak), terus putar2 pinggang kira kanan, liatin muka si Mamat yang sepertinya khusyuk sholat, sambil cengar-cengir. Baru sebentar aja diliatain, si Mamat juga ikut2an ktawa terus bilang..."sssst jgn berisiiiiiik!!" dengan gaya dimirip-miripin orang dewasa....disambung dengan derai tawa yang main keras antara mereka berdua, dan akhirnya nular ke Ruli, lalu Andi....yaaah akhirnya ribut lagi deh.

Teraweh ....teraweh....teraweh, anak kecil tuh seneng banget yang namanya teraweh, bukan karena pahalanya mana ngerti sih mereka soal itu, tapi karena bisa ketemu temen2 yang tadi sebelum maghrib berpisah....Saya heran dgn mereka kalo ga ketemuan sehari aja tuh rasanya kayak sudah berpisah setaun. Jadi walhasil, yang bila hari biasa kayaknya ga mungkin maen ampe malam, khan harus belajar, pada bulan ramadhan ini mereka bahagia banget karena setelah maen seharian siangnya, malamnya bisa disambung lagi....cihuy khan



Saya ikut bahagia kok, karena pada akhirnya mereka2 juga yang akan meramaikan masjid pada saatnya nanti. Jadi saya ga setuju banget kalo ada orang tua yang "kebangetan" negor anak2 yang ribut di masjid, biasa aja ngapa, bahkan kalo mungkin ya nasehatin mereka seperti anaknya sendiri. Waktu SMA dulu, saya pernah liat anak2 kecil disabetin dgn sarung oleh pengurus masjid...dijamin mereka trauma deh.

Yang perlu diingat bila melihat mereka adalah bagaimana sih kita dulu waktu seusia mereka. Saya yakin bahkan bapak-bapak yang suka marah (marahnya kebangetan lagi) di masjid, pasti juga dulu ga beda jauh ama mereka. Ya merosotin sarung temennya, ya maen berantem2an pake gaya ninja (lagian yang namanya berantem2an mana sih yang tanpa suara??)....ya mangkir kalo di suruh ngaji (nah kalo ini memang harus di nasehatin dengan tegas). Biar aja deh mereka ribut karena itu semua adalah proses pembelajaran. Sekarang mereka datang ke masjid untuk becanda, toh kalo kita sabar dan dengan baek-baek nasehatin nanati-nanti mereka akan ngerti apa artinya sholat jamaah di masjid.



0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home