Iúil 16, 2003

Semuanya perkenalkan, mahluk yang satu ini. bodinya lemoh, apalagi kalo di liat dr samping kiri ck ck ck bikin ga nahan deh. eits tunggu dulu aku ga ngomongin cewek tetangga atau cewek manapun juga.

Ya, saya memang lagi membicarakan vespa merah yang tiap hari saya tunggangi utk kegiatan sehari-hari. Vespa yang saya beli sejak dua tahun yang lalu ini benar benar mencuri hati saya, bentuknya yang klasik, merah warnanya, tapi kalo merah aja kayaknya ga lengkap so peleknya saya cet warna kuning biar ngejreng.

Kalo bicara masalah teknologi, vespaku pastilah ga ada artinye apa apa dibanding motor-motor jaman sekarang, remnya aja bukan cakram. Jangan pula bicara kecepatan, karena....kalo cuman pingin ngebut ya jangan beli vespa lah. Lagian juga banyak orang yang ga rela bila disusul vespa, beberapa kali saya di salip ulang ama orang lain yang ga rela telah saya susul, padahal mereka tadinya pelan loh..suer.

Apa untungnya naek vespa hayoooo, ternyata vespa itu tidak begitu menarik perhatian maling2, selaian berat mungkin jualnya juga susah, sekalinya laku eeeh murah. Pikir para maling ongkos and resikonya nggak sepadan.

Cuma ada satu nih.....aku lom kasih nama untuk vespa merahku. Biasanya sih anak vespa kalo ngasih nama tuh ga jauh dari "semok", "lemoh" atau berdasarkan warna catnye "si merah", "si kuning" terus deh kayak pelangi. Cuman saya kok ga enak ya ngasih nama seperti itu...ada ide? atau saya musti bertapa 7 hari 7 malam dulu kali ye.....nanti malah dpt wangsit utk jadi presiden lagi.

sekali lagi....help pls


0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home