Iúil 01, 2003

Satu hal yang saya tidak suka adalah ketika seseorang yang dekat dengan kita tiba-tiba menyerah...basa londonya..."give up on me". Saya tahu benar bagaimana saya sering kali mendebat nasehat teman2 ketika saya berbuat salah,...dan saya tahu saya salah, hanya saja ada rasa gengsi untuk mengakui bahwa saya salah. Namun dalam hati saya beryukur bahwa masih ada teman yang meluruskan saya, mecoba memegangi tangan saya ketika saya mulai tergelincir jatuh ke jurang.

"dont you give up on me..." adalah kalimat yang ingin sekali saya teriakkan ketika mereka mulai berkata "ya sudah gimana mau lu aja deh Man"...ck ck ck...ga tau apa ketika mereka bilang kalimat itu, bisa jadi besok-besok aku udeh jatuh ke jurang atau malah tenggelem di lautan dosa.

Berhubung aku tau gimana rasanya dalam posisi diserahkan, eh di menyerahkan...eh kok ga enak yah bahasanya...emm apa yah...di'give up'kan? ah terlalu berbau-bau Inggris...bagaimana kalo di tangkap? emangnye penjahat!!! ya udeh intinya aku tau bagaimana ga enaknya berdiri di posisi 'titik-titik' tersebut, sehingga sebisa mungkin aku mencoba untuk tidak menyerah kepada anda teman-teman sekalian....so kalo tiba-tiba ada telepon tengah malam saudara-saudara, jangan langsung marah yah sapa tau aja itu aku sedang ghiroh utk menyemangati anda ....

so dont u dare give up on me.....

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home