Aibreán 23, 2002

Bertanya saja ke diri sendiri lalu jawab semuanya dengan hati nurani, kalao lagi galau. Karena katanya hati nurani nggak pernah membawa kita ke arah yang bertentangan dengan jalan Allah. Cuman masalahnya kadang yang namanya hati nurani itu udeh terkunci di laci yang paling dalam di dalam brankas baja setebal 25 cm, udeh gitu kuncinya nggak tau nyelip di mana :(
Gue nggak tau apa selama ini setiap keputusan yang telah gue ambil berdasarkan hati nurani atau berdasarkan logika?. Nggak sih nggak ada yang salah dengan logika, tapi kadang (sekali lagi) logika nggak ngenal ama yang namanya kebenaran. Contohnya aja, menurut logika mungkin nggak seorang tanpa pekerjaan tetap dan uang dikantong kurang dari tiga juta bisa menikah?....nggak lah yau.
Tapi kalau menurut hati nurani itu sih sangat mungkin, bahkan diharuskan apabila orh itu udeh "pantes". karena dengan menikah yang namanya kehormatan seorang dapat terjaga...udeh enak halal lagi.
ah tau ah gue aja belum nikah, tapi yang gue omongin malah soal nikah. Rasanya gimana gitu, nanti deh kalau emang udeh nikah gue piiiinggggggggin banget ngomporin temen2 yang lain, sekarang mah ngomporin diri sendiri aja.
Ada sih satu hal lagi yang kira2 bisa jadi contoh logika versus hati nurani tsb. Ya itulah....kejadian Isra Mi'raj...kalo mengandalkan logika utk mikirin kejadian itu....mendingan ke laut aja deh.
Kenapa sih tau tau gue hari ini ngomongin logika?
Nggak kok nggak ada maksud tertentu, cuman aja gue pingin ngingetin tuh ama org org kafir dan Laknatun Yahudi biar kata berdasarkan logika mereka tau ummat Islam udeh gampang di pitesin, tapi gue yakin bahwa Allah akan membalik semua itu.....TUNGGU AJA!

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home